Ustadz. Dr. Daud Rasyid, MA

Ustadz. Dr. Daud Rasyid, MA

Hari Ahad yang lalu tepatnya tanggal 20 Januari, Unit Kegiatan Kerohanian Islam (UKKI UNSOED) mengadakan “Seminar Kemanusiaan Untuk Rakyat Palestina” yang diselenggarakan di Gedung Rudhiro Fakultas Ekonomi UNSOED. Seminar itu mengundang Tim Fatwa MUI Pusat yaitu Dr. Daud Rasyid, MA dan sebagai Pembandingnya ialah Prof. Dr. Agus ********* yang dihadiri pula oleh Dewan Dakwah Indonesia cabang Banyumas, Ormas, Organisasi Mahasiswa, Lembaga Dakwah Fakultas/Jurusan, Dosen dan seluruh Mahasiswa Unsoed. Seminar itu juga dihadiri oleh salah seorang mualaf yang belum lama memeluk islam serta beberapa etnis Thiong Hoa. Di Kepengurusan Akhina Amin Herwanto (Ketua Umum UKKI Unsoed Periode 2009) ini, acara seminar Palestina itu mendapat tanggapan positif dari DDI Cabang Banyumas, PR III, dan Sebagian Besar Dosen Agama Islam di Unsoed. Selain acara seminar, UKKI juga mengadakan Tablig Akbar di Masjid Agung Baitussalam Purwokerto pada hari sabtunya yang dilanjutkan dengan Penggalangan Dana. Seminar yang dihadiri lebih dari 450 peserta itu (Belum dihitung dengan panitia loh..) merupakan acara UKKI UNSOED sebagai peluru awal bagi Program Kerja UKKI Unsoed Kedepan.

Review perjalanan sang ustadz :

Hari jumat yang lalu, ane (sekarang dapet amanah jadi Humas UKKI loch🙂 ) diminta untuk menjemput Ust. Daud Rasyid di Bandara Adi Sumarno Yogjakarta. Saat itu Akh Anto dan Akh Amin Agak kebingungan untuk mencari pasangan yang tepat bagi ane (ce elah pasangan..emang apaan?) karena ikhwan yang dihubungi tidak kunjung memberikan jawaban. Ane menjadi rekomendasi untuk menjadi “kurir” karena memang rada faham dengan sang ustadz (Ya..iyalah, Wong sering ngisi di majalah Sabili and pernah ngisi Kajian di Islamic Center Bekasi).

Alhamdulillah..Akhina Subihan Prasetyo resmi menjadi pasangan ane untuk menjemput Ust. Rasyid di Bandara. Ane dan akh Bihan meluncur ke Yogjakarta. Pak Subi..hati-hati ya bawa mobilnya..cz ada orang ganteng dari Biologi. Bismillah…

Yooo…Perjalanan dimulai…

Berangkat Jam 13.20 dari Sekre UKKI di PKM Baru ba’da sholat Jum’at. Keberangkatan kita dilepas oleh Ustadz. Abdurrahman, S.Ag, Akh Sadwiyanto dan Akhina Amin. Diperjalanan kita (ane dan akh bihan) mulai sok akrab dan sok kenal sama Pak Subi (supir mobil), tanya-tanya gitu. Perjalanan yang lumayan jauh itu ternyata kita saling menjaga rahasia. Tau gak apa? ternyata Akh Bihan dan Pak Subi belom pada makan siang. Hahahaha,,melasi temen yah..meneng bae. Kasian banget yah..awalnya sih Pak Subi yang nawarin, “Ngomong2 panjenengan ini udah pada makan siang belum?”. Akh Bihan langsung menjawab dengan senanghati, “Iya pak, nyong durung madang siang kiye, kencot”. “Ya udah, nanti saya punya tempat makan yang bagus. Pak Kusbiyanto juga sering saya ajak makan disini”. Oke deh kakak…kita makan dulu. Met makan…🙂

Wah..wah..kayaknya kalo dibikin tulisan jadi panjang banget dech, ane bikin perpoint aja yah!? Biar gampang dibaca..itung-itung berbagi pengalaman,,

So..mari kita awali dengan mengucapkan kalimat tasmiyah : Bismillahirrahmanirrahim..

1. Di Wonosobo sekitar jam 15.45 ujan makin deres, jadi kita sholat asharnya sambil ujan-ujanan. Huuuhh..dingin bro. Tapi sholatnya insya Allah khusyu cz sebelumnya udah makan dulu.

2. Nyampe Bandara tepat jam 7-an, cz pas adzan Isya, kita juga sholat dulu. Sebelumnya nungguin akh Bihan ke Belakang dulu(WC). Mana lama bangetz.

3. Harusnya Pesawat Lion Air tiba  jam 19.50 dari Surabaya. Tapi ternyata mengalami keterlambatan sampai pukul 21.30. Nunggu deh..cape,,cape,,

4. Lama menunggu kita putuskan untuk beli air minum dulu cz haus. Akhirnya ditemukanlah sebuah kafe kecil gak jauh dari tempat kita nunggu. Agak nyesel juga sih beli teh botol sosro di Bandara, Kalo ane bisik-bisik ama Akh Bihan, “Akh..antum siapin aja 5.000…Biasanya kalo di Bandara mah harganya mahal-mahal”. (Akh Bihan diem aja bertanda mengerti maksud ane). Pas udah dibayar dikassir..tau gak harganya berapa??????? Rp 14.000 (empat belas rebong bo..) subhanallah mahalnya..cuma beli aer doank n diminum gak ada 2 menit. Kalo beli diPurwokerto mah udah dapet teh botol ama makan. Itu aja untung kita gak jadi beli Bakso.Kalo jadi…bisa-bisa 50.000 melayang sia2. Kan Sayang..nyari duit jaman sekarang susah. Ini Bandara terlalu Komersil c..Jadi cekak deh.

5. Jam 21.30 ustadznya dateng, ane dengan penuh percaya diri langsung mendekat dan menyapa:  “Dengan ustadz Rasyid Ya?”. “Iya, benar, jawab ustadz.” “Mari ikut saya ustadz..”. sembari mengantar sang ust ke mobil.

6. Ustadznya bilang kalo dia belom makan. Ane tawarin aja, “Emang ustadz mau makan apa?”. “Ya..gulai2 kambing juga boleh”. Oke..kita coba cari2 di Jalan2 sekitar Jogja. Mbok ada yang masih jual..

7. Gak ada gulai, akhirnya kita makan sop buntut ama sate di Restoran  yang masih buka. Restoran?(Kalo Akh Bihan baca tulisan ini, pasti dia ketawa2.) Wah!! ternyata subhanallah..entah nyunnah or emang lagi laper. Dari mulai SOP Kambing ampe sate-satenya. Bersih dan benar bersih..tadinya punya ane mau ane sisain, cz perut udah gak kuat nampung. Berhubung ust. Daud ngasih contoh seperti itu jadi…hap..hap..hap..nyam..nyam..

8. Yang paling seru dan menegangkan waktu pas dijalan,  mobil yang kita naikin sempet pengen tabrakan ama mobil truk, Alhamdulillah Allah masih menjaga kami semua. Gimana gak heboh coba? Wong ustadznya aja ampe teriak, ” Astaghfirullahal adhim..!!! Hadza syaithon.. Hadza syaithon..!!”. Ngomong and teriak pake bahasa arab gitu..ada “da imah”..bla..bla..

9. Alhamdulillah sampe hotel DARAJATI jam 1 tepat. Ustadz-nya di Hotel, ane dan Akh Bihan di Sekre UKKI.

10. Pagi-paginya sekitar jam 8, seharusnya ane ikut AKSI KAMMI Daerah terkait Kebijakan Pemerintah tentang Anggaran Belanja Daerah yang tidak Pro Rakyat. Tapi Pak Edy Yuwono, M.Si. Phd nelfon ane katanya Pak Rasyid minta ditemenin untuk jalan2 keliling Purwokerto. Akhirnya, ane izin ke Akh Luthon gak bisa ikut AKSI KAMMI.

11. Rencananya sih..kita mau jalan2 ke Masjid Baitussalam Pwt, Masjid Mafaza, Masjid Dewan Dakwah Banyumas deket RS. Margono, tapi gak jadi..selain waktunya gak cukup, ustadznya juga pengen tau Lokawisata Baturaden.  Akhirnya kita sepakat berangkat ke Lokawisata Baturaden.

12. Dijalan, ust. Daud beli pulsa and Roti (Ane arahin biar beli di Amanah Mini Market, cz deket ma Mafaza). Subhanallah..Kita makan bareng dimobil udah kayak temen deket aja. Atau lebih ngenanya kayak bapak ama anak.

13. Nyampe Baturaden kita gak masuk ke Lokawisatanya karena Ustadz Daud keburu ngeliat Masjid. Cuma tanya2 dikit tentang Lokawisatanya, abis itu kita sholat Dhuha bareng. Kata Ustadznya, ” Sunnahnya Rasulullah itu ketika kita melihat masjid, maka kita harus menghentikan perjalanan dan menyempatkan diri untuk sholat didalam masjid. Dimanapun kita melihat masjid. Banyak orang membangun masjid tapi tidak digunakan untuk sholat”. Denger gitu, ane cuma ngangguk-ngangguk kaya orang bego sambil bilang. “Thoyib ustadz,  Silahkan!!”. Ke Baturaden cuma sholat dhuha doang.

14. Sholat selesai, ustadznya minta pulang cz mau istirahat sebelum ngisi Tabligh Akbar diBaitussalam. Ditengah jalan yang menurun ane mulai resah dan membongkar isi tas. “Afwan ustadz,..maaf pak..bisa balik lagi ke Masjid Lokawisata gak ya?”. “Emang ada apa?” tanya Ustadz Daud. “HP ane ketinggalan ustadz..”. “Astaghfirullah….ya..coba kita cari”.Hhmm… untungnya aja gak ilang. Bukan sayang HP-nya tapi sayang ama nomernya, cz  itu nomer udah terkenal di Seantero Purwokerto n Bekasi. Akan males ngurus nomer baru kalo nomer yang ini ilang..lagian gak mw ganti nomer lg.

15. Masih banyak c pengalaman seru bareng ustadz Daud Rasyid. Yang paling bikin ane kaget and ‘gak nyangka2 itu waktu ustadz Daud bilang : “Gimana di Purwokerto? nomer delapan kuat gak?”. WOW…Subhanallah.. Gimana nggak coba..waktu masih di Jogja beliau sempet nyeletuk gara-gara ngeliat banyak bendera2 partai dan foto2 caleg dijalan2. “Saya pusing liat partai-partai sekarang. Enek!!..mau muntah saya”. Eeehh… pas di Pwt gak taunya nanyain (tapi ga tau juga deng…kesannya jadi ngaku ngaku ya!). Bukan Apa-apa sih, kalo ane sedikit tau tentang Profil beliau cz sempet jadi Acuan Ustadz2 yang Ngisi Kajian di Masjid Al-Hikmah Jakarta.  Subhanallah. Wallahu’alam bisshowab..

Udah dulu ya..ane cape nulisnya, Billing sudah menunjukkan angka 7000 rupiah. Kalo ada yang kurang..pasti ane akan edit.